Pengakuan Perempuan yang Gunakan Snapchat Tuk Jual Video Hot

Pengakuan Perempuan yang Gunakan Snapchat Tuk Jual Video Hot

Area Gaming -  Media sosial selain memiliki sisi positif, juga tidak sedikit yang membawa ke arah negatif. Salah satunya penggunaan aplikasi Snapchat yang digunakan untuk menjual gambar dan video hot secara online.

Jodie Carnall mengatakan dia menghasilkan 4.000 poundsterling (Rp 74 jutaan) per bulan di aplikasi. Tetapi itu bukan tanpa biaya untuk kehidupan pribadinya dan dia telah mengalami pelecehan online.

"Ini seperti bisnis yang layak. Ini seperti orang-orang yang bernyanyi, atau pergi dan manggung, atau artis yang menjual lukisan mereka sendiri. Saya hanya menjual foto dan video tentang saya," kata perempuan berusia 26 tahun itu.

Cerita Dewasa - Jodie menyebut dirinya sebagai "gadis Snapchat Premium". Dia cukup mengeluarkan biaya bulanan antara 20 hingga 200 poundsterling (Rp 370 ribuan hingga 3,7 jutaan), ia mengirimkan foto dan video seksinya melalui aplikasi Snapchat reguler.

Materi tersebut dilarang dan dihapus ketika ditemukan, kata Snapchat. Jodie telah melakukannya sejak tahun 2016.

Dia mengiklankan layanannya di situs media sosial lainnya seperti Twitter, Facebook dan Instagram. Dari kesaksiannya, dia mengaku berhati-hati memeriksa akun milik orang sungguhan sebelum menerima tawaran.

Tapi itu juga masih membuatnya menerima banyak komentar menyakitkan. Para warganet pun berkomentar dengan bahasa kasar.

"Orang-orang memanggil saya 'pelacur' dan hal-hal seperti itu. Dan itu membuat saya marah. Saya mendapat pesan seperti itu setiap jam, atau setiap setengah jam, sepanjang hari," ia menjelaskan.

Tapi dia mengaku, meski pekerjaannya menyakitkan namun dia menyukai uang.

Tayangan hot melalui Snapchatny,a kini menjadi pekerjaan penuh waktu. Lebih dari 40 pelanggannya kerap meminta materi tambahan.

Konten dapat berkisar dari striptis hingga video dari masturbasinya.

Pengacara mengatakan tidak ada undang-undang yang dipatahkan oleh mereka yang menjual konten semacam itu, kecuali mereka melakukannya di bawah 18 tahun atau mengunggah materi yang terutama rusak.

Tetapi usai dari wawancara program Victoria Derbyshire di BBC yang menunjukkan Instagram temuannya, situs media sosial itu sekarang telah memblokir semua hashtag yang terkait dengan Premium Snapchat yang digunakan oleh orang-orang untuk mengiklankan layanan mereka.

Snapchat mengatakan dalam sebuah pernyataan itu tidak memungkinkan "konten pornografi untuk dipromosikan atau didistribusikan".

"Akun yang mendistribusikan konten pornografi secara pribadi adalah penyalahgunaan yang disengaja terhadap persyaratan layanan platform kami," tambahnya dalam sebuah pernyataan.

"Kami menghapusnya ketika dilaporkan."

Jodie melihat Snapchat sebagai lingkungan yang aman untuk menghasilkan uang, karena dia tidak pernah perlu bertemu kliennya. Namun dia mengakui hal itu juga telah mengorbankan kehidupan pribadinya.

Jodie memungkinkan pelanggannya yang membayar £ 200 per bulan untuk menyimpan materi yang dia kirimkan ke telepon mereka.

Itu berarti dia kehilangan kendali atas konten, dan tidak tahu bagaimana itu akan digunakan.

Jodie menjelaskan dia akan terus menjual materi tentang Snapchat "sampai tidak nyaman untuk saya lagi".

"Saya kadang-kadang menangis. Ini sangat menjengkelkan, karena saya tidak benar-benar mendapat perhatian yang bagus," akunya.

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.